Selasa, 22 Januari 2013

Dampak Negatif Teknologi terhadap Lingkungan

Teknologi berperan penting dalam kemajuan peradaban manusia, dengan adanya teknologi pekerjaan manusia dipermudah. Namun, teknologi pun memiliki dampak negatif terhadap lingkungan, di antaranya:

1. Efek Rumah Kaca/Green House Effect
Efek rumah kaca disebabkan karena naiknya konsentrasi gas karbon dioksida (CO2) dan gas-gas lainnya di atmosfer. Kenaikan konsentrasi gas CO2 ini disebabkan oleh kenaikan pembakaran bahan bakar minyak, batu bara dan bahan bakar organik lainnya yang melampaui kemampuan tumbuhan-tumbuhan dan laut untuk menyerapnya.Energi yang diserap dipantulkan kembali dalam bentuk radiasi inframerah oleh awan dan permukaan bumi. Namun sebagian besar inframerah yang dipancarkan bumi tertahan oleh awan dan gas CO2 dan gas lainnya, untuk dikembalikan ke permukaan bumi.
Selain gas CO2, yang dapat menimbulkan efek rumah kaca adalah belerang dioksida, nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO2) serta beberapa senyawa organik seperti gas metana dan klorofluorokarbon (CFC). Gas-gas tersebut memegang peranan penting dalam meningkatkan efek rumah kaca.

Proses Terjadinya ERK

Dampak Green House Effect
 
Menurut perhitungan simulasi, efek rumah kaca telah meningkatkan suhu rata-rata bumi 1-5 °C. Bila kecenderungan peningkatan gas rumah kaca tetap seperti sekarang akan menyebabkan peningkatan pemanasan global antara 1,5-4,5 °C sekitar tahun 2030. Dengan meningkatnya konsentrasi gas CO2 di atmosfer, maka akan semakin banyak gelombang panas yang dipantulkan dari permukaan bumi diserap atmosfer. Hal ini akan mengakibatkan suhu permukaan bumi menjadi meningkat.
 
Meningkatnya suhu permukaan bumi akan mengakibatkan adanya perubahan iklim yang sangat ekstrim di bumi. Hal ini dapat mengakibatkan terganggunya hutan dan ekosistem lainnya, sehingga mengurangi kemampuannya untuk menyerap karbon dioksida di atmosfer. Pemanasan global mengakibatkan mencairnya gunung-gunung es di daerah kutub yang dapat menimbulkan naiknya permukaan air laut. Efek rumah kaca juga akan mengakibatkan meningkatnya suhu air laut sehingga air laut mengembang dan terjadi kenaikan permukaan laut yang mengakibatkan negara kepulauan akan mendapatkan pengaruh yang sangat besar.

2. Kerusakan Lapisan Ozon
Lapisan ozon yang berada di stratosfer (ketinggian 20-35 km) merupakan pelindung alami bumi yang berfungsi memfilter radiasi ultraviolet B dari matahari.


Pembentukan dan penguraian molekul-molekul ozon (O3) terjadi secara alami di stratosfer.


Emisi CFC yang mencapai stratosfer dan bersifat sangat stabil menyebabkan laju penguraian molekul-molekul ozon lebih cepat dari pembentukannya, sehingga terbentuk lubang-lubang pada lapisan ozon
 

 
CFC digunakan oleh masyarakat modern dengan cara yang tidak terkira banyaknya,
ØAC
Økulkas
Øbahan dorong dalam penyembur (aerosol), diantaranya kaleng semprot untuk pengharum ruangan, penyemprot rambut atau parfum
Øpembuatan busa
Øbahan pelarut terutama bagi kilang-kilang elektronik
Satu buah molekul CFC memiliki masa hidup 50 hingga 100 tahun dalam atmosfer sebelum dihapuskan.

Pada bulan  September 2009, luasan wilayah "lubang ozon" mencapai 23 juta m2,  luasan ini lebih rendah dibandingkan pada tahun sebelumnya yang mencapai 27-29 juta m2. Ini membuktikan bahwa kerjasama internasional berhasil membuat konsumsi bahan perusak ozon berkurang, dengan demikian emisinya ke atmosfir juga berkurang, hal tersebut berpengaruh terhadap konsentrasi molekul ozon di stratosfir dan akibat luasnya adalah berkurangnya "lubang ozon"

 Dampak kerusakan lapisan ozon 
ØKanker kulit
 
ØKatarak
 
ØMenurunnya kekebalan tubuh manusia
 
3. Hujan Asam/Acid Rain
Hujan asam diartikan sebagai segala macam hujan dengan pH di bawah 5,6. Hujan secara alami bersifat asam (pH sedikit di bawah 6) karena karbondioksida (CO2) di udara yang larut dengan air hujan memiliki bentuk sebagai asam lemah. Jenis asam dalam hujan ini sangat bermanfaat karena membantu melarutkan mineral dalam tanah yang dibutuhkan oleh tumbuhan dan binatang.
Hujan asam disebabkan oleh belerang (sulfur) yang merupakan pengotor dalam bahan bakar fosil serta nitrogen di udara yang bereaksi dengan oksigen membentuk sulfur dioksida dan nitrogen oksida. Zat-zat ini berdifusi ke atmosfer dan bereaksi dengan air untuk membentuk asam sulfat dan asam nitrat yang mudah larut sehingga jatuh bersama air hujan. Air hujan yang asam tersebut akan meningkatkan kadar keasaman tanah dan air permukaan yang terbukti berbahaya bagi kehidupan ikan dan tanaman. 
          Secara alami hujan asam dapat terjadi akibat semburan dari gunung berapi dan dari proses biologis di tanah, rawa, dan laut.
 Akan tetapi, mayoritas hujan asam disebabkan oleh aktivitas manusia seperti industri, pembangkit tenaga listrik, kendaraan bermotor dan pabrik pengolahan pertanian (terutama amonia).
 Gas-gas yang dihasilkan oleh proses ini dapat terbawa angin hingga ratusan kilometer di atmosfer sebelum berubah menjadi asam dan terdeposit ke tanah.
Dampak Hujan Asam
Terdapat hubungan yang erat antara rendahnya pH dengan berkurangnya populasi ikan di danau-danau. pH di bawah 4,5 tidak memungkinkan bagi ikan untuk hidup, sementara pH 6 atau lebih tinggi akan membantu pertumbuhan populasi ikan. Asam di dalam air akan menghambat produksi enzim dari larva ikan trout untuk keluar dari telurnya. Asam juga mengikat logam beracun seperi alumunium di danau. Alumunium akan menyebabkan beberapa ikan mengeluarkan lendir berlebihan di sekitar insangnya sehingga ikan sulit bernafas. Pertumbuhan Phytoplankton yang menjadi sumber makanan ikan juga dihambat oleh tingginya kadar pH.
Tanaman dipengaruhi oleh hujan asam dalam berbagai macam cara. Lapisan lilin pada daun rusak sehingga nutrisi menghilang sehingga tanaman tidak tahan terhadap keadaan dingin, jamur dan serangga. Pertumbuhan akar menjadi lambat sehingga lebih sedikit nutrisi yang bisa diambil, dan mineral-mineral penting menjadi hilang.
Ion-ion beracun yang terlepas akibat hujan asam menjadi ancaman yang besar bagi manusia. Tembaga di air berdampak pada timbulnya wabah diare pada anak dan air tercemar alumunium dapat menyebabkan penyakit Alzheimer. Juga dapat menyebabkan penyakit pernapasan dan kanker kulit.
 

9 komentar:

  1. perlu dijelaskan teknologi yang menghasilkan : CO2,CO,CFC dll....but it's so inspiring..

    BalasHapus
  2. hehee, emang blm ditambahin pakde materi'a.. :P
    matur nuwun yo pakde.. :D

    BalasHapus
  3. cantiiikkk...ask blog nya bu..

    BalasHapus
  4. Perlu di Upload juga cara-cara pencegahannya, agar dampak negatif bisa dihindari

    BalasHapus
  5. Atau bagaimana cara meminimalisirnya. Betul kan Pak Ahmad?

    BalasHapus
  6. Super sekali artikelnya Bu Liah.

    BalasHapus
  7. @busaf: makasi, ibu cantik.. :D
    @pakaher: iya pak, dengan menghindari penyebab2'a, btw nuhun saran'a.. :)
    @busekar: matur nuwun saran'a busekar yg super.. hehee :D

    BalasHapus
  8. Bagus sekali blognya,,,,Bu? ajarin dong...

    BalasHapus
  9. jiahahahaa... mau minta ajarin opo? masak? sini ta' ajarin.. hehehheehee.. :P
    btw, blog bututi bagus bgt lho.. ;)

    BalasHapus

Followers

Recent Comments